All Of Me (Cover)

Hari ini hari Jum'at tanggal 6 Juni 2014 pukul setengah tujuh sore menjelang malam. Hitungannya udah enam bulan kurang-kurang dikit nggak ngepost karena nggak tau harus nulis apa. Tapi hampir setiap hari buka blog cuma buat sekedar ngecek ada postingan baru di daftar baca atau nggak. Nengokin draft juga sering walaupun ujung-ujungnya juga nggak tau harus ngelanjutinnya gimana. Nulis juga masih sering walaupun pada akhirnya jadinya draft lagi yang nambah, bukan postingan HUHU

Dan sekarang lagi-lagi bukan hasil tulisan yang di post tapi coveran HAHA. Lagi lagi dan lagi. Lagu galau. Nggak ngerti kenapa, tapi suka banget dengerin lagu ini. Di kelas juga, kalau nggak ada yang muter lagunya dengan volume gede di speaker pasti ada aja yang nyanyiin. Mainstream sih, ya mau gimana sayanya suka dengerin lagu-lagu yang mainstream gitu ya susah HUHU

Jadi saya bawain lagu all of me. Iya yang nyanyi itu saya. Tapi penyanyi aslinya bukan saya. Penyanyi aslinya itu orang sana bukan orang sini. Dia cowok saya cewek. Ya jadi gitu. LHO. Original singernya itu John Legend. Sebenernya saya nggak pernah tertarik buat dengerin lagu-lagunya sih sebelumnya, tapi tiba-tiba pas lagu ini keluar saya malah suka. Nggak tau kenapa

Jadi daritadi sayanya malah ngomong panjang lebar HEHE. Jadinya malah lupa. Jadi daripada ribet, mending dengerin. Sebenernya ini hitungannya promosi banget HAHA. Tapi berhubung saya nggak pinter ngomong buat promosi ke orang-orang face to face, saya bisanya promosi disini aja soalnya lebih gampang karena nggak perlu pake ngomong. Eh tapi sebenernya saya emang nggak pernah promosi sih HAHA

Sudahlah. Jadi ini linknya. Dengerin. Terus kalau suka jangan lupa pencet tombol like. Terus kalau pengen download ada kok tombol downloadnya HEHE

https://soundcloud.com/adhwa-humaira/all-of-me-cover

One Last Cry

Hai. By the way udah lama banget gue nggak nge-blog hehe. Sibuk banget sama sekolah, yah nasib baru masuk SMA ya. Gue sebenernya cuma mau posting soal coveran gue lagi. Yah walau suara gue nggak bagus-bagus amat, ya nggak papalah. Nyalurin hobi gue aja sebenernya. Daripada gue pendem terus lama-lama malah ngacir kan nggak lucu gitu. So, hope you guys like it.

One last cry by Brian McKnight
https://soundcloud.com/adhwa-humaira/one-last-cry-brian-mcknight

Fangirl/boy-ing itu....

Siapa yang punya idola? Coba ngacung satu-satu deh, yakin pasti banyak banget. Dan rata-rata kalau udah punya idola, pasti kerjaannya fangirl/boy-ing. Ngestalk twitter nya lah. Nyari info-info soal kapan mereka bakalan ngeluarin single baru lah. Inilah itulah. Pokoknya banyak banget deh. Dan sekarang gue mau bahas soal apa dampak yang bisa terjadi saat lo lo semua lagi jadi fangirl/boy

1) Suka senyum
Gue yakin lo bakalan sering senyam-senyum sendiri kalo lagi liat foto/video atau fakta-fakta tentang idola lo. Bukan karena idola lo itu pelawak, tapi lebih karena lo sedang mengagumi mereka. Eh taukan kalo senyum itu bisa dapat pahala + sehat? Nah, makanya itu hehe
   
2) Banyak temen
Nggak jarang kan tiba-tiba dapet sahabat baru cuma gara-gara fangirl/boy-ing? Pasti dong lo semua ngefollow akun-akun fanbase gitu, terus kenalan sama adminnya atau sama followers lain dan pada akhirnya saling tuker informasi deh

3) Nggak bakalan kehabisan bahan obrolan
Punya sobat yang idolanya sama? Pasti asik banget. Lo pasti nggak bakalan kehabisan bahan obrolan deh. Dijamin

4) Rata-rata hafalannya kuat
Nah kalau yang satu ini buat yang suka nyari-nyari fakta tentang si idola itu sendiri. Nama aslinya siapa. Tanggal lahirnya berapa. Lahir dimana. Terus makanan/minuman favoritnya apa. Warna yang dia suka apa. Dan masih banyaaakkkk lagi. Dan nggak sedikit tuh fans yang hafal tentang itu semua

5) Kreatif
Siapa yang suka ngedit foto? Atau bikin cerpen? Bisa tuh disalurin. Yuk bikin, terus upload deh di socmed atau di blog. Jangan lupa link nya di share. Kali aja kalian punya bakat terpendam kan?

6) Ngasah otak, iseng-iseng berhadiah
Ada akun fanbase yang ngadain kuis terus hadiahnya merchandise official si idola? Mau banget dong pastinya. Nah sekarang waktunya ngegunain hafalan-hafalan yang gue sebutin di atas, soalnya biasanya fanbase suka ngadain kuis make fakta-fakta itu. Tapi nggak cuman tentang fakta lho. Bisa aja kan fanbase-fanbase itu bikin kuis buat bikin banner? Nah, waktunya kreatif. Iseng-iseng sih boleh. Kali-kali aja berhadiah hehe

7) Bisa belajar dari idola
Nggak, bukan belajar matematika 1+1 gitu sama idola lo. Tapi lo bisa belajar tentang gimana sih mereka bisa sampe seperti sekarang. Ya nggak mungkin instan lah ya. Pasti butuh proses lah. Ada saat dimana dia down, terus nyoba bangkit walaupun terseok-seok dan sampe akhirnya kayak sekarang. Itu patut dicontoh lho

Sayangnya, jadi fangirl/boy itu nggak selamanya jalannya mulus. Pasti ada aja hambatan. Contohnya kayak gini

1) Kebanyakan ditentang orang tua
Yang harus lo lakuin : 
a) Ceritain tentang gimana idola lo itu bisa sampe seperti sekarang. Nggak sedikit kok orang tua yang akhirnya luluh setelah denger gimana kerja keras idola lo. Dan pada akhirnya mereka bakalan nyupport lo untuk bisa seperti idola lo itu
b) Buktiin kalo biarpun lo hobi banget fangirl/boy-ing, nilai lo nggak bakalan merosot, malah kalau bisa terus naik karena termotivasi oleh idola lo
c) Jangan terlalu diambil hati. Kebanyakan orang tua menentang keinginan lo bukan karena mereka nggak suka sama idola lo. Tapi karena mereka sayang sama lo. Coba fikir lagi, selama lo jadi fangirl/boy apa ada sesuatu yang bikin lo berubah jadi lebih buruk? Kalau ada, cepet rubah dan rebut lagi kepercayaan mereka

2) Susah banget ngindarin fanwar
Fanwar? Udah sering banget tuh terjadi dan rata-rata cuma karena salah paham. Hm...
Yang harus lo lakuin :
a) Jangan cepet emosi. Jangan cuma karena lo denger si artis A ngejelek-jelekin idola lo terus lo langsung ngedamprat si A itu dengan kata kasar. Cari tau dari sumber yang emang bisa dipercaya. Kalau cuma dari omongan angin belaka sih, bisa-bisa ada yang emang sengaja mau ngadu domba. Kan nggak lucu, kalo lo udah dengan pedenya marah-marah sama si A dan berita itu cuma hoax. Malunya itulho nggak nahan
b) Kalo emang fanwar itu udah nggak bisa diredamin lagi, lebih baik lo nggak ikutan deh. Buang-buang tenaga

Yah itu cuma segelintir yang gue jabarin, cuma pengen berbagi aja sebenernya. Dan berhubung gue juga amatiran dalam bidang tulis menulis kayak gini, jadi yah semoga bermanfaat. Salah-salah kata, guenya jangan disumpahin yak. Kan lagi puasa, bentar lagi juga lebaran hehe. See ya!

When I Was Your Man - Dear God

Gue balik bawa coveran lagi nih. Kali ini yang nyanyi aslinya cowok, yang kemarin kan cewek tuh. Yang satu penyanyi solo, yang satu lagi band. Bruno mars dan avenged sevenfold. When I Was Your Man dan Dear God. Sebenernya itu coveran udah lumayan lama lah. Cuman baru inget buat di share disini hehe

So, here's the link guys :
http://soundcloud.com/adhwa-humaira/when-i-was-your-man-girl
http://soundcloud.com/adhwa-humaira/dear-god-avenged-sevenfold

Hope you enjoy my voice guys. Amatiran sih, jadi kalau nadanya goyang atau tiba-tiba lepas gitu mohon dimaafkan ._.

Kepercayaan (cerpen)

PERINGATAN
CERPEN INI NGGAK JELAS DIMANA LETAK PEMUNCULAN MASALAHNYA, KONFLIKNYA, APALAGI PEMECAHAN MASALAHNYA. JADI, TOLONG MAAFKAN SAYA KALAU CERPEN INI GAJENYA UDAH MASUK KE DALAM TINGKAT AKUT YANG OBATNYA UDAH PADA EXPIRED
SEKIAN DAN SELAMAT MENIKMATI. SEMOGA KALIAN MENGERTI APA YANG SAYA COBA CERITAKAN =)) 
  ---
              “Tadi malam ngomongin apa aja sama Marsha, Sheil?” tanya Lyssa. Gadis itu menatap sobatnya dengan tatapan penuh tanda tanya, padahal Sheila menaruh tasnya di bangkunya saja belum
                Sheila mengernyit, heran. “Sabar kali Sa, gue duduk dulu bisa kali ya” sahutnya sembari duduk di samping Lyssa
                “Nah, lo udah duduk kan. Yaudah cerita” ujar Riva tak sabar
                “Kepo banget sih lo” sahut Sheila lagi
                Lyssa berdecak sebal. “Lo tau nggak. Dari tadi, gue, Zia, Riva, Stevent, Aga, sama Andry udah nungguin lo. Dan lo baru dateng jam segini. Syukur-syukur ms.Nina lagi nggak masuk, kalo nggak lo udah kena amukan singa tau nggak sih”
                “Terus? Lo semua cuman pengen nanyain itu doang ke gue? Hello~ Disini yang pacarnya Marsha siapa ya? Kok malah gue yang ditanyain sih” ujar Sheila sambil melirik Andry sekilas, bermaksud menyindir pemuda itu
                “Ya tapikan, yang mentionan tadi malam itu elo, Sheila” balas Zia dengan nada yang bisa dibilang cukup nyolot
                “Ya emang gue. Terus kenapa?” tanya Sheila menantang
                “Ok ok. Kita disini cuman mau tau. Apa yang sebenernya kalian omongin, kenapa sampe make di message segala” ujar Andry menengahi mereka semua. Karena kalau tidak, peperangan tak bakalan bisa dihindari lagi kalau nyolot-nyolotan itu nggak dihentikan
                Sheila menghela nafasnya. Sebelum ia membuka mulut, sempat-sempatnya ia menenggak air mineral dari botol minumnya. Mengulur waktu. “Girls talk. Biasa” ujarnya singkat
                “Dan gue sebagai cowoknya nggak boleh tau. Gitu?” tanya Andry
                Kali ini Sheila terkekeh mendengar kata-kata Andry. “Gue kayaknya harus buru-buru nelfon Marsha deh. Bilang ke dia kalo akhirnya setelah hampir setengah tahun kalian pacaran, lo ngakuin kalo lo pacarnya dia dengan sebegitu bangganya. Bisa gue tebak dia bakalan langsung sujud syukur saking senengnya” ujarnya sinis
                Andry terdiam. Begitu juga dengan kelima sobatnya yang lain. Satu sama lain masih mencoba mencerna apa yang baru saja terucap dari mulut gadis berkuncir kuda itu
                “Nggak gitu juga kali. Andry kan nggak ada niatan kayak gitu. Dia cuman masih malu ngakuin kalo emang dia udah taken sama Marsha. Bukannya nggak mau ngakuin Marsha sebagai ceweknya” ujar Riva membela Andry
                “Whatever you say, lah Va. Masalahnya sekarang Marsha nya mulai goyah sama Andry. Itu doang” sahut Sheila lagi
                “Gue nggak ngerti. Maksud lo Marsha mulai ragu sama Andry tuh apa?” tanya Aga yang daritadi memilih untuk diam bersama Stevent
                “Gue emang nggak punya wewenang apapun buat ngerahasiain apa yang gue omongin sama Marsha. Dan emang udah sepatutnya gue ngasih tau, khususnya ke lo Ndry. Pokok permasalahannya ada di lo” ujar Marsha, sukses membuat dahi Andry semakin mengernyit
                “Kemaren dia ngefollow gue dan minta follback. Setelah gue follback, dia malah nanya gue ini temennya Andry apa bukan. Yaudah gue jawab iya, terus gue tanya kenapa. Eh dianya bukannya malah jawab, malah nanya balik. Dia nanya temen biasa apa bukan gitu. Gue jawab iya lagi, terus gue bilang aja pertanyaan dia kayak lagi nginterogasi gitu. Nah habis itu baru deh di message. Gue yakin kalian tau lah kalau yang gue sebutin tadi, pada baca kan?”
                Keenam sobatnya itu mengangguk mengiyakan. Lantas kembali diam menyuruh Sheila kembali mendongeng
                “Disana dia nanya-nanyain gue gimana sih Andry di kelas. Sering deket-deket sama cewek apa nggak. Terus gue ceritain lah gimana Andry yang gue tau. Terus gue nanya ke dia, kok bisa-bisanya dia nanya ke gue, gue ini temen biasanya Andry apa bukan, atau yang bisa gue tangkap dari omongan dia itu gue sama Andry lagi dalam tahap PDKT apa nggak. Dan dia jawab kalau dia denger dari Putri. Ya gue bantah aja kata-kata dia, gue jelasin aja ke dia kalo gue deket sama Andry ya sebatas sebagai sobat aja nggak lebih”
                “Dan gue yakin ada sesuatu yang lo bilang sampe tiba-tiba dia nge-bbm gue jam setengah satu malam kalau dia bakalan ngasih kepercayaan ke gue sepenuhnya buat ngejaga potongan hati dia” potong Andry
                Sheila mengangguk. “Gue bilang ke dia kalo emang dia sayang sama lo harusnya dia ngasih kepercayaan ke lo. Apalagi dengan posisi lo berdua yang LDR, secara otomatis kalo nggak ada kepercayaan satu sama lain maka lama kelamaan lo berdua bakalan pisah. Dan gue yakin dia nggak mau sampe itu semua terjadi”
                “Dan dia ngedengerin kata-kata lo” sahut Aga. Ditepuknya pundak Andry yang duduk di sebelahnya. “Sobat lo yang satu ini udah ngebantuin lo supaya pacar lo nggak ragu lagi sama lo. Sekarang yang perlu lo lakuin adalah ngebuktiin apa yang dibilang Sheila ke Marsha. Karena kalo sampe lo terbukti nggak bisa ngejagain potongan hatinya Marsha, bukan cuma lo yang kena cap nggak baik dari Marsha tapi Sheila juga” ujarnya
                “Thanks Sheil. Semua yang lo omongin emang bener, dan jujur aja gue baru nyadar sekarang” ujar Andry. Sempat-sempatnya ia mencubit pipi Sheila hingga gadis itu meringis dan karena itu juga tangan kanannya kena tonjok Sheila
                “Ehm”
                Lyssa, Zia, Riva dan Andry berpandangan jahil saat deheman dari dua pemuda itu terdengar bersamaan. Mereka berempat mengangguk saling melempar kode
                “Jadi” ujar Lyssa
                “Kapan lo mau ngasih kepercayaan” sahut Zia
                “Ke cowok” sahut Riva
                “Buat ngejaga potongan hati lo?” tanya ketiganya bersamaan. Seakan mereka sudah berlatih sedemikian rupa hingga bisa sedemikian lihainya mengucapkan hal itu
                Kini Andry yang mengambil kemudi. Dirangkulnya dua pemuda di kiri kanannya. “Dua pangeran menunggu jawaban sang putri lho Sheil” ujarnya
                Sheila geleng-geleng kepala melihat kelakuan empat orang ini. Belum lagi akibat yang diperbuat keempatnya. Ia yakin wajahnya sudah semerah tomat menahan malu. Apalagi kini dua pemuda yang dimaksud tengah menatapnya
                “Sayangnya, sang putri masih mau ngejaga hatinya sendiri dan belum rela ngebagi potongan hatinya ke siapapun juga. Walaupun singgasana itu sudah ada lengkap dengan ruang kosong khusus sang pangeran, tapi ia masih ingin membiarkannya usang dan berdebu. Sang putri masih ingin mengembara. Masih ingin menikmati indahnya negri dan suatu saat bakalan ada pangeran yang datang dan dengan suka rela membuat ruang usang dan berdebu itu menjadi tempat paling nyaman untuk sang putri” ujar Sheila sembari tersenyum.
Ia bangkit dari duduknya, beranjak ke depan dua pemuda yang baru saja dilepaskan Andry dari rangkulannya. Digandengnya tangan dua pemuda itu, menariknya untuk berdiri. Membuatnya diapit dua pemuda jangkung hingga ia sendiri tenggelam diantaranya.
“Jadi, dua pangeran ini juga masih bisa berkelana. Masih banyak putri dari kerajaan lain yang bisa menempati singgasana di sana” ujarnya
Stevent dan Aga tersenyum tipis mendengar kata-kata Sheila. Keduanya sama-sama melihat kabut tipis di bola mata Sheila, tapi tak ada yang berani mengambil resiko untuk paling nggak berkata agar gadis itu tidak menangis
“Gue sayang banget sama lo berdua” ujar Sheila
“Gue bertahan buat lo, Sheil” sahut keduanya bersamaan
Sheila terkekeh pelan. “Yah sebenernya nggak nutup kemungkinan sih kalau suatu saat satu diantara kalian yang bakalan menempati singgasana itu. Berdoa aja” ujarnya sembari melangkah menuju pintu kelas. Meninggalkan dua pemuda yang masih sibuk mencerna kata-kata ajaib gadis itu
“Sheil, kemana?” panggil keduanya bersamaan
“Kantin. Gue laper. Lo semua harusnya tanggung jawab, daritadi perut gue konser keroncong tau” ujarnya enteng

Dan mereka berenam cuma bisa menepuk dahinya masing-masing. Sheila memang gadis yang paling susah dimengerti apa yang ada dipikirannya

A Thousand Years - Back To December

Akibat dari keasyikan flashback gara-gara bingung mau ngapain, dan yah berhubung waktu libur saya masih sangaaaaaaaaattttttttt panjang dan berhubung novel di tempat tidur sudah mulai bertumpuk tinggi dan sudah saya baca semua, jadilah mengasyikkan sendiri bersama gadget-gadget yang saya pakai secara bersamaan-_- pemborosan baterai sekali saya wkwk sampe sehari itu bisa ngecharge beberapa kali, padahal biasanya tahan beberapa hari itu baterai ._. Ok, ini mulai curcol u,u

Dan taraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...... jadilah cover-an hancur seperti ini. Dengan modal seadanya, ngerekam pake tablet, musik di background make karokean dari youtube, dan suara saya yang pas-pasan. Jadilah berasa punya dunia sendiri dengan teriak-teriak nggak jelas dalam kamar HAHA. Taudeh orang di luar, kayaknya pada pusing sendiri denger saya begitu. Yah semoga aja nggak ada yang nyangka saya stress berat gara-gara pengumuman UN tinggal 4 hari lagi. Oh my, H-4 dan saya masih santai-_- apa kata duniaaaaaa???? Curcol lagi saya u,u

So, enjoy the song guys. Berhubung saya orangnya baiiiiikkk banget, jadi saya cuman ngasih link nya ke kalian :3 Sekali-kali ngorbanin kuota nggak papa kan ya, nggak bakalan muntah sampe masuk rumah sakit kok, paling sampe puskesmas u,u

https://soundcloud.com/adhwa-humaira/back-to-december-taylor-swift

https://soundcloud.com/adhwa-humaira/a-thousand-years-christina

Ya ya ya, ini lagu mainstream nya udah tingkat akut. Tapi buat nemenin saya ngegalau itu ampuh lho, halah-_- Kalau udah denger, jangan lupa di like, di repost terus di follow juga akun SC saya. Kan lumayan dapat pahala nyenengin orang yang lagi galau, halah-_- Ok, see you guys di postingan saya selanjutnya =))

Pelangi (cerpen)



                Aku berdiri di depan pintu kelas. Sibuk memperhatikan satu persatu wajah teman-temanku yang tengah asyik bercengkrama. Dalam hati aku mengeluh, mengapa aku harus berada di sini sendirian sementara di sana masih ada satu bangku kosong yang dapat kutempati. Namun bukannya melangkah mendekati mereka, aku malah melangkahkan kakiku ke bangku di depan kelas. Duduk sendirian, termenung memandang langit
                Hhhh, kuhela nafas. Langit cerah, sangat cerah. Awan berarak layaknya sebuah goresan kuas dari sang Kuasa, belum lagi pelangi yang muncul. Hujan memang sempat mengguyur kotaku tadi, untungnya hanya sebentar. Aku ingin, sangat ingin. Layaknya langit yang setelah menurunkan hujan, ia akan tersenyum dan menampakkan wujud nyata seorang pelangi. Aku ingin setelah aku merasakan sedih, akan ada sebuah kebahagiaan yang membuat senyumku terus terkembang. Namun kapan itu akan terjadi?
                Ia berdiri di depan pintu kelas. Nampak mengamatiku dari samping. Saat aku menoleh, ia tersenyum sangat manis. Langkah kakinya mendekat ke arahku, dan berhenti tepat di sampingku. Tempat kosong di sampingku di tempatinya. Dan ia diam tak melakukan apa-apa
                “Pelangimu hilang kemana?” tanyanya pelan. Masih bersama dengan senyum manisnya
                Aku menoleh. Memandangnya dengan dahi berkerut kebingungan. “Maksudmu?”
                Kini ia menoleh padaku. Memandangku tepat di manik mataku. Membiusku untuk tetap pada posisi itu. “Aku mencari pelangimu. Hilang kemana ia? Aku merindukannya” ujarnya lembut
                Kalimat terakhirnya membuatku memalingkan wajah. Kembali memandang langit di atas sana. “Ia hilang, diterjang angin” ujarku lirih. Mataku mulai panas, sial
                “Lalu?” tanyanya lagi
                “Aku tak menemukannya lagi. Ia bersembunyi dan tak pernah mau kembali menemuiku, mungkin”
                “Siapa bilang?”
                “Aku”
                Dan ia luruh. Jatuh membasahi pipiku. Tanganku sudah terangkat untuk menyekanya, namun terlambat karena tangannya sudah lebih dulu menghapus air mataku
                “Tak ada gunanya air matamu jatuh. Karena yang kini kubutuhkan adalah senyummu, pelangimu. Setetes saja air matamu jatuh, hatiku ikut tergores. Sakit”
                Bodoh. Kata-katanya malah membuat air mataku semakin banyak berjatuhan. Salah memang mengajak ngobrol orang yang sedang menangis. Karena itu hanya akan berakhir sia-sia. Yang ada malah akan membuat orang itu menangis semakin menjadi-jadi. Sepertiku sekarang
                Lima menit lebih aku menangis. Dan setelah itu dengan otomatis air mataku berhenti mengalir. Walaupun masih menyisakan isakan yang keluar dari mulutku. Setidaknya itu lebih mendingan dari yang tadi
                “Pelangimu mana?” tanyanya lagi. Kini dengan nada yang tidak sabaran
                Kutarik otot-otot wajahku ke samping. Melukis sedikit demi sedikit garis melengkung yang dinamakan pela- oh maksudku senyum. Dan secara otomatis senyumnya pun ikut tersungging. Semakin lebar malah menampakkan giginya yang berderet rapi. Sukses membuatku terbahak sekarang. Wajahnya merengut melihat aku menertawakannya. Namun tak lama setelah itu ia ikut tertawa bersamaku
                “Pelangi di atas sana selalu sukses membuat orang-orang tersenyum dan bahagia. Kamu tau?”
                Aku mengangguk antusias. Kini malah sibuk memandangi dan mengagumi lukisan tangan Tuhan yang terlukis di atas sana
                “Dan pelangimu juga sukses membuatku bahagia. Karena pelangimulah yang terlukis di hatiku”
                Senyumnya tulus, sangat tulus. Dalam hati aku berdoa. Tuhan, aku menyayanginya sungguh. Jangan pisahkan aku dengannya. Karena tanpanya, pelangiku akan kembali hilang berdansa bersama angin